Sabtu, 20 Januari 2018 | 14:08:06 WIB

Tingkatkan Kualitas Lembaga Pelatihan Kerja, Kemnaker Jalin Kerja Sama Dengan Politeknik Singapore

Kamis, 2 Maret 2017 | 14:20 WIB
Tingkatkan Kualitas Lembaga Pelatihan Kerja, Kemnaker Jalin Kerja Sama Dengan Politeknik Singapore

Suasana acara penandatanganan kerjasama teknik antara Kemnaker dengan Singapore Polytechnic dengan dukungan dari Temasek Foundation International. (FOTO : NAKER/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Dalam rangka meningkatkan kualitas Balai Latihan Kerja (BLK) dan Lembaga Pelatihan Kerja (LPK) milik pemerintah dan swasta, Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) menjalin kerjasama teknik dengan Singapore Polytechnic dengan dukungan dari Temasek Foundation International.

Penandatanganan kerjasama, dengan judul “Indonesia Quality Training Framework Programme for The Ministry of Manpower of the Republic of Indonesia”, ini berdurasi selama 3 (tiga) tahun, mulai dari tahun 2017 sampai dengan tahun 2019, dan dilaksanakan dalam bentuk bimbingan teknis dan pelatihan.

“Tujuan kerjasama ini adalah untuk meningkatkan kapasitas 150 (seratus lima puluh) orang pejabat dan staf di 13 (tiga belas) Kementerian/Lembaga, dinas provinsi yang membidangi ketenagakerjaan, BLK pusat dan daerah, serta LPK swasta. untuk menjadi asesor akreditasi dan master trainer akreditasi, guna mendukung implementasi penjaminan mutu melalui akreditasi lembaga pelatihan kerja,” terang Direktur Jenderal Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas (Dirjen Binalattas) Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) Bambang Satrio Lelono, seusai acara penandatanganan kerjasama, di kantor Kemnaker, Jakarta, Kamis (2/3).

Enam puluh orang peserta yang terpilih lanjutnya, akan dilatih menjadi Master Trainer yang akan menyusun program dan memberikan pelatihan mengenai implementasi penjaminan mutu melalui akreditasi lembaga kepada 300 (tiga ratus) orang calon asesor akreditasi melalui cascading training yang akan diselenggarakan pada tahun 2018.

“Untuk menghasilkan tenaga kerja berkualitas perlu lembaga pelatihan berkualitas. Untuk mengukur kualitas lembaga pelatihan tersebut, pelu ada assesor yang menilai dan mengarahkan agar lembaga tersebut memenuhi standar sehingga output yang dihasilkan sesuai standar pula,” jelas Satrio.

Menurutnya, Kemnaker sekarang sedang fokus mengenjot pelatihan untuk assesor, sehingga menghasilkan master assesor dan tahun depan. Master assesor akan melakukan transfer knowledge, sehingga menghasilkan assesor lebih banyak lagi.

Harapannya para assesor tersebut bisa tersebar di seluruh Indonesia, meng-asses lembaga pelatihan di daerah nya masing-masing sehingga bisa memenuhi standar secara nasional.

“Kita akan berusaha bekerjasama dengan berbagai negara dan berbagai hal untuk meningkatkan kompetensi dan pelatihan kerja. Dengan adanya assesor ini, ada penjaminan mutu terhadap lembaga pelatihan kerja di Indonesia,” ujar Satrio.

Melalui kerjasama ini tambahnya. Temasek Foundation International akan memberikan bantuan tenaga expert berpengalaman di bidang vokasi dari Singapore Polytechnic International untuk memberikan transfer knowledge dan pendampingan dalam implementasi akreditasi lembaga pelatihan di Indonesia.

Penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU), dari pihak Kemnaker diwakili oleh Dirjen Binalattas Bambang Satrio Lelono dengan Member of the Board of Governors of Singapore Polytechnic, Mr. Johhny Tan.

Acara ini juga turut dihadiri oleh Sekjen Kemnaker Hery Sudarmanto, Duta Besar Republik Singapura untuk Republik Indonesia, Yang Mulia Bapak Anil Kumar Nayar, CEO Temasek Foundation International Mr. Benedict Cheong dan Associate Director of Programme Management, Temasek Foundation International Mr. Shiran Ali.

Sebelumnya, Kemnaker juga telah menjalin kerjasama dengan Singapore Polytechnic dengan dukungan dari Temasek Foundation untuk penguatan manajemen Balai Latihan Kerja (BLK) melalui bimbingan teknis dan pelatihan manajemen bagi 110 (seratus sepuluh) orang pejabat struktural, ketua jurusan dan para instruktur pelatihan di BLK UPTP serta, program Public Service Innovation untuk penguatan kapasitas pelayanan publik bagi 300 Aparatur Sipil Negara di lingkungan Kemnaker.

Berita Terkait