Jumat, 20 Oktober 2017 | 03:04:17 WIB

BLK Ambon Tingkatkan Sinergitas Dengan Dunia Industri

Kamis, 28 September 2017 | 17:49 WIB
BLK Ambon Tingkatkan Sinergitas Dengan Dunia Industri

(FOTO : HUMASNAKER/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Balai Latihan Kerja (BLK) Ambon terus meningkatkan sinergi dengan dunia industri. Upaya ini dilakukan dengan dibentuknya Forum Komunikasi Lembaga Pelatihan Industri Daerah (FKLPID) BLK Ambon.

Dengan terbentuknya FKLPID ini, diharapkan alumni pelatihan BLK Ambon memiliki kompetensi sesuai dengan kebutuhan dunia industri. Selain itu, FKLPID ini juga membantu mereka agar lebih cepat terserap pasar kerja.

"Tujuan dari kegiatan ini untuk meningkatkan sinergitas antara Lembaga pelatihan kerja dengan industri dalam rangka penyiapan tenaga kerja yang kompeten di bidangnya," kata Direktur Jenderal Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas (Dirjen Binalattas) Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) Bambang Satrio Lelono pada acara Pengukuhan Pengurus FKLPID BLK Ambon, di Ambon, Kamis (28/9).

Pengukuhan FKLPID BLK Ambon ini sendiri diikuti oleh 42 orang yang mewakili 42 industri di Kota Ambon. Dengan adanya forum komunikasi ini, Satrio yakin bahwa pelatihan di BLK Ambon akan lebih sinergis dengan industri setempat.

"Manfaat dari kegiatan ini dapat terjalin sinergi antara BLK dan industri dalam memenuhi kebutuhan tenaga kerja di Provinsi Maluku, sesuai dengan potensi daerah yang dimiliki," terang Satrio.

Sinergitas ini juga lanjutnya, diharapkan mampu memenuhi kebutuhan industri setempat akan kebutuhan tenaga kerja kompeten. "Dalam memenuhi kebutuhan tenaga kerja jangka pendek, maka pelatihan vokasi sangat di butuhkan untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja di Blok Masela Maluku Barat Daya," paparnya.

Satrio juga mengapresiasi komitmen industri lokal dalam pembentukan FKLPID tersebut dan meminta dunia industri untuk tidak menjadikan investasi SDM sebagai beban.  Investasi SDM harus dilihat sebagai sebuah perencanaan jangka panjang dunia industri.  "Perlunya industri mengalokasikan dana melalui pengembangan pelatihan di wilayah Provinsi Maluku," ujar Satrio

EDITOR : ARMAN R

Berita Terkait

Baca Juga