Sabtu, 20 Oktober 2018 | 09:38:09 WIB

Gubernur NTB Janji tak Masuk Tim Sukses Manapun

Rabu, 19 September 2018 | 14:50 WIB
Gubernur NTB Janji tak Masuk Tim Sukses Manapun

Pasangan Gubernur dan Wakil Gubernur NTB Zulkieflimansyah-Sitti Rohmi Djalilah dilantik oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Jakartaaa, Rabu (19/9). (FOTO: SUARA/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Gubernur NTB periode 2018-2023, Zulkieflimansyah, berjanji tidkak akan masuk tim sukses kelompok manapun menghadapi pelaksanaan Pemilu 2019.

"Jangan sampai nanti saya datang sebagai tim sukses, tentu saya akan menciderai keinginan masyarakat," kata dia, di Istana Negara Jakarta, Rabu (19/9). Hari ini dia dilantik menjadi pengganti Zainul Majdi; sementara Sitti Djalilah menjadi wakil gubernur NTB periode 2018-2023.

Ia berjanji tidak akan masuk tim sukses manapun. Ia berharap keputusan itu dapat menanungi seluruh masyarakat NTB. Pasangan Zulkieflimansyah-Djalilah ada di puncak pemerintahan NTB melalui suatu Pilkada, dimana warga setempat memilih langsung pemimpinnya.

Bersama Djalilah, Zulkieflimansyah memprioritaskan program  rehabilitasi dan rekonstruksi setelah daerah itu diguncang gempa kuat beberapa waktu lalu.

"Mudah-mudahan dengan sikap saya tidak menjadi tim sukses manapun, akan menentramkan, NTB tidak hanyut dalam gejolak politik yang lagi hangat. Tapi proses rekonstruksi, rehabilitasi akan berjalan dengan baik," katanya.

Ia mengaku dekat dengan Presiden Joko Widodo yang saat ini menjadi presiden, dan akan maju lagi dalam Pemilu 2019.

"Sebagai pribadi, saya dan Pak Jokowi itu sangat dekat. Saya kenal Pak Jokowi itu sejak beliau jadi wali kota Solo. Bahkan saya saat jadi anggota DPR, beliau wali kota, saya menemaninya satu mobil, sering, beliau di Jakarta," katanya.

Saat sebagai gubernur DKI Jakarta, Zulkieflimansyah mengaku sering berdiskusi di rumah Jokowi tentang sains teknologi industrialisasi dan lain-lain.

"Ada relasi yang konstruktif antara beliau sebagai gubernur, dan partai saya, PKS, yang cukup besar di DKI. Jadi kita membangun jembatan pengertian yang baik," katanya.

Saat sebagai presiden,  lanjut dia,  Jokowi sering mengunjungi NTB untuk membangun relasi yang baik dengan kepala daerah dan masyarakat NTB.

"Dalam sejarah modern kita ini, baru Presiden Jokowi yang menginap di Pulau Sumbawa," katanya.

Menurut dia, Jokowi juga mendatangi Kampus Universitas Teknologi Sumbawa, kemudian berbicara di hadapan ribuan mahasiswa tentang sain dan teknologi.

Menurut dia,  yang menggembirakan adalah Jokowi menyetujui universitas itu menjadi universitas negeri.

"Ini penting, di NTB ada dua pulau besar, Pulau Lombok dan Pulau Sumbawa. Pulau Sumbawa itu besar sekali tapi ada disparitas ekonomi, ia tertinggal dibandingkan Pulau Lombok, salah satu masalahnya karena ketertinggalan di bidang pendidikan," katanya. (ANT)

 

Berita Terkait