Sabtu, 17 Agustus 2019 | 22:31:56 WIB

Padang Pariaman Kekurangan 10 Sirene Tsunami

Rabu, 3 Oktober 2018 | 20:57 WIB
Padang Pariaman Kekurangan 10 Sirene Tsunami

Indonesia hanya mengandalkan 33 stasiun BMKG dan 285 alat seismometer untuk mendeteksi gempa dan tsunami. Sedangkan alat deteksi di laut banyak yang rusak. (FOTO: TIRTO/LINDO)

PADANG, LINDO - Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat, kekurangan 10 sirene peringatan dini tsunami untuk dipasang di sejumlah titik pantai di daerah itu. "Saat ini sirene milik pemerintah daerah hanya 16 unit, sedangkan yang dibutuhkan 26 unit," kata Wakil Bupati Padang Pariaman, Suhatri Bur di Parit Malintang, Rabu (3/10).

Ia mengatakan Padang Pariaman memiliki garis pantai sepanjang 42 kilometer, maka dengan jarak pemasangan 1,6 kilometer masih dibutuhkan 10 unit lagi. Suara sirene ini bisa mencapai satu kilometer, namun pihaknya mengambil keputusan aman yaitu 800 meter.

Sirene peringatan dini tsunami tersebut dibutuhkan warganya agar bisa terhindar dari bahaya tsunami yang berpotensi melanda daerah itu. "Oleh karena itu kami akan mengupayakan penambahannya," kata Suhatri.

Selain membutuhkan penambahan sirene, lanjutnya warga di daerah itu juga membutuhkan adanya shelter tsunami. Saat ini daerah itu hanya memanfaatkan gedung bertingkat milik warga, gedung pemerintahan, dan masjid untuk dimanfaatkan sebagai sebagai shelter.

Sejumlah kecamatan di daerah itu berhadapan langsung dengan pantai, yaitu Batang Anai, Ulakan Tapakis, Nan Sabaris, Sungai Limau, dan Batang Gasan.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah Padang Pariaman, Budi Mulya menyebutkan ada 16 unit sirene tsunami milik pemerintah daerah setempat dan satu milik Badan Meteorolagi Klimatologi dan Geofisika BMKG. "Namun dari jumlah itu sirene yang berfungsi hanya 12 unit," ujarnya.

Sistem operasi sirene tersebut masih bersifat manual, atau dioperasikan dengan menekan tombolnya langsung setelah mendapat peringatan dari BMKG. (ANT)

 

Berita Terkait