Selasa, 20 Agustus 2019 | 12:53:35 WIB

Puskaptis Prediksi Tingkat Partisipasi Masyarakat di Pemilu 2019 Tinggi

Selasa, 29 Januari 2019 | 22:16 WIB
Puskaptis Prediksi Tingkat Partisipasi Masyarakat di Pemilu 2019 Tinggi

Direktur Eksekutif Lembaga Survei Puskaptis, Husin Yazid saat memaparkan hasil survei terbarunya terkait Persepsi dan Perilaku Publik Terhadap Elektabilitas Pasangan Capres-Cawapres di Pemilu 2019, di Jakarta, Selasa (29/1/2019). (FOTO: ANTARA/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Survei terbaru yang dilakukan Pusat Kajian Kebijakan dan Pembangunan Strategis (Puskaptis) menunjukan tingkat partisipasi masyarakat untuk menggunakan hak pilihnya pada Pemilu 2019 sangat tinggi.

Direktur Eksekutif Puskaptis, Husin Yazid saat memaparkan hasil surveinya, di Jakarta, Selasa (29/1/2019), mengatakan, tingginya tingkat partisipasi masyarakat karena dari tingkat pengetahuan masyarakat terhadap pelaksanaan Pemilu yang diselenggarakan pada 17 April 2019 juga tinggi.

"Sebanyak 89,38 persen mengetahui akan diselenggarakannya Pemilu pada 17 April mendatang," kata Husin.

Menurut dia, tingginya tingkat pengetahuan masyarakat terhadap pemilu 2019 berkorelasi terhadap tingginya partisipasi, yakni diprediksi sekitar 82,23 persen publik akan berpatisipasi dalam pemilu 2019.

"Di sisa waktu yang ada semua pihak yakni KPU, Bawaslu, partai politik dan pemerintah bisa menggiatkan sosialisasi kepada publik sehingga dapat meningkatkan partisipasinya," ujarnya.

Tingginya partisipasi masyarakat dalam menggunakan hak pilihnya lantaran sebanyak 77,33 persen beralasan bahwa memilih merupakan suatu kewajiban bagi seorang warga.

Survei tersebut dilakukan pada 8 Januari-14 Januari 2019 secara proporsional di 34 Provinsi yang punya hak pilih dalam Pilpres 17 April 2019, yaitu mereka yang telah berusia 17 tahun atau sudah menikah dan terdaftar di KPU sebagai pemilih ketika survei dilakukan.  

Selanjutnya random di tingkat Kabupaten, Kecamatan, Kelurahan/Desa, Kampung/RW/RT, penyebaran wilayah di 50 persen perkotaan dan 50 persen pedesaan.

Jumlah sample responden yang diambil sebanyak 2100 orang yang dilakukan secara random sistematis, dengan margin of error + 2,4  persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. Penarikan sampel dilakukan dengan metode multistage random sampling.

ANT

Berita Terkait