Rabu, 11 Desember 2019 | 20:28:51 WIB

BMKG Akui Gempa Maluku Utara Akibat Pergeseran Sesar Sorong-Bacan

Minggu, 14 Juli 2019 | 23:15 WIB
BMKG Akui Gempa Maluku Utara Akibat Pergeseran Sesar Sorong-Bacan

Sejumlah warga yang panik berkumpul di masjid setelah terjadi gempa di Labuha, Maluku Utara, Minggu (14/07/2019) sore. (FOTO: ANTARA/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Rahmat Triyono mengatakan gempa yang mengguncang Kabupaten Halmahera Selatan, Maluku Utara akibat pergeseran Sesar Sorong-Bacan.

"Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, maka gempa tersebut merupakan gempa dangkal yang diduga kuat dipicu oleh sesar aktif," kata dia melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, Minggu (14/07/2019).

Ia menambahkan gempa berkekuatan 7,2 Skala Richter pada pukul 16.10 WIB pada kedalaman 29 kilometer di darat 63 kilometer Timur Kota Labuha dirasakan kuat di beberapa wilayah.

Baca juga: Warga Maluku Utara panik akibat gempa 7,2 SR

Guncangan pada Skala V Marcelli dirasakan di Obi. Selain itu, guncangan juga diraskaan di Labuha (Skala III), Manado dan Ambon (Skala II-III), kemudian Ternate, Namlea, Gorontalo, Sorong, dan Bolaang Mongondow (Skala II).

"Belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan. Pemodelan menunjukkan gempa tidak berpotensi tsunami," tambahnya.

Baca juga: Sejumlah gempa susulan terjadi di Maluku Utara-Papua

Rahmat mengimbau masyarakat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Masyarakat juga diminta memeriksa dan memastikan bangunan tempat tinggalnya cukup tahan terhadap gempa atau tidak mengalami kerusakan yang membahayakan kestabilan bangunan.

Sementara itu, BMKG mencatat telah terjadi delapan kali gempa susulan setelah gempa tersebut.

ALDY/ANT

 

 

Berita Terkait