Selasa, 20 Agustus 2019 | 19:16:04 WIB

Pengerahan Berbagai Alutsista Terbaru Dalam Latancab TNI AD Kartika Yudha 2019

Selasa, 13 Agustus 2019 | 11:47 WIB
Pengerahan Berbagai Alutsista Terbaru Dalam Latancab TNI AD Kartika Yudha 2019

(FOTO : DISPENAD/LINDO)

JAKARTA, LINDO – Berbagai Alat Utama Sistem Senjata (Alutsista) terbaru Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat  (TNI AD) dikerahkan dalam Latihan Antar Kecabangan (Latancab) TNI AD Kartika Yudha 2019, Brigade Infanteri (Brigif) Para Raider-17/1 Kostrad, yang digelar sejak 4 Agustus hingga 21 Agustus 2019 mendatang, di daerah latihan Pusat Latihan Tempur  (Puslatpur) Kodiklatad, Martapura, Sumatera Selatan.

Hal demikian disampaikan Kepala Dinas Penerangan Angkatan Darat (Kadispenad) Brigjen TNI Candra Wijaya dalam rilisnya di Jakarta, Senin (12/8).

Dijelaskan Kadispenad, Alutsista TNI AD terbaru yang dikerahkan, antara lain adalah Tank Leopard dan Tank Marder dari kecabangan Kavaleri, Roket Astros dan Meriam 155 dari kecabangan Armed, Rudal Mistral dan Rudal Startreak dari kecabangan  Arhanud, Helly Apache, MI-35 dan Fennec dari kecabangan Penerbad dan ATGM Jevelin dan Nlaw dari kecabangan  Infanteri serta berbagai jenis Alutsista TNI AD lainnya.

"Dalam latihan materi pertahanan hari ini, sejumlah Alutsista telah dioperasionalkan, bermanuver dan melakukan tembakan dengan peluru tajam, seperti helly Fennec melaksanakan bantuan tembakan Penerbad, tembakan MBT Leopard  untuk menghancurkan tank musuh, tembakan senjata Astros, ATGM Jevelin dan tembakan kesenjataan lainnya," jelas Candra.

Latancab ini lanjutnya, juga melibatkan seluruh kecabangan dan kesenjataan di TNI AD (14 kecabangan) mulai dari kecabangan Infanteri, Kavaleri, Artileri Medan (Armed), Artileri Pertahanan Udara (Arhanud), Zeni hingga kecabangan Topografi.

"Semua kesenjataan kecabangan ini berperan sesuai bidang tugas dan fungsi  masing-masing dalam melaksanakan operasi tingkat Brigif  dalam hubungan antar kecabangan untuk  memenangkan suatu pertempuran," terang Candra.

Seperti diketahui bahwa Latancab dengan tema latihan : “Brigade Tim Pertempuran Melaksanakan Operasi Militer, untuk Perang di Wilayah Sumbagsel dalam rangka Operasi Penindakan Kogasratgab” ini, merupakan latihan puncak di lingkungan TNI AD sebagai cermin kesiapan prajurit dan satuan TNI AD dalam mengikuti latihan gabungan TNI.

"Latancab dengan metode drill tempur ini melibatkan sekitar 2.900 pelaku dari Brigif Para Raider -17/1 Kostrad dan perkuatannya, serta melibatkan sekitar 400 pelatih dan 1.400 pendukung latihan. Latancab ini dalam rangka meningkatkan profesionalisme prajurit dan sebagai bentuk antisipasi dalam menghadapi ancaman yang mungkin dihadapi NKRI. Selain itu, juga sebagai wahana uji coba tentang doktrin lapangan Brigade Tim Pertempuran dalam operasi serangan dan pertahanan yang merupakan salah satu bentuk penggunaan kekuatan TNI AD dengan mengintegrasikan semua daya tempur antar kecabangan," terang Candra.

Puncak Latancab sendiri akan dilaksanakan pada tanggal 19 Agustus 2019 mendatang, dan dijadwalkan akan disaksikan secara langsung oleh Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.Ip, Kasad Jenderal TNI Andika Perkasa, Pangkostrad, Dankodiklatad, para Pangkotama dan Dan/Kabalakpus, para Petinggi TNI/TNI AD serta 388 Perwira Siswa Seskoad beserta para Dosen pembimbingnya.

"Pada puncak Latancab 19 Agustus nanti, dapat disaksikan secara langsung oleh warga masyarakat Martapura dan sekitarnya serta dapat diliput oleh media massa di tempat titik tinjau yang telah ditentukan," ujarnya.  (ARMAN R)

Berita Terkait