Selasa, 17 September 2019 | 14:11:11 WIB

Kemnaker - Nissan Motor Kerja Sama Pelatihan Otomotif

Selasa, 28 Mei 2019 | 22:14 WIB
  • (FOTO : HUMASNAKER/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) terus menjalin kerja sama dengan dunia industri untuk meningkatkan kualitas pelatihan kerja di Balai Latihan Kerja (BLK). Kali ini, Kemnaker melalui BBPLK Bandung sepakat menjalin kerja sama dengan PT Nissan Motor Indonesia untuk meningkatkan kualitas pelatihan kerja kejuruan otomotif.

Direktur Jenderal Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas (Dirjen Binalattas) Kemnaker, Bambang Satrio Lelono mengatakan, kerja sama ini bertujuan untuk memperkuat kualitas pelatihan kejuruan otomotif di BBPLK Bandung. Sebelumnya, BBPLK Bandung juga telah menjalin kerja sama dengan Mitsubishi Indonesia.

"Saya harapkan bukan hanya Nissan dan Mitsubishi, tapi semua industri otomotif bisa diajak kerja sama. Agar kedepannya pelatihan di BBPLK Bandung sesuai dengan kebutuhan seluruh industri," harap Satrio usai menyaksikan Penandatanganan Kerja Sama Antara BBPLK Bandung dengan PT Nissan Motor Indonesia, di Kantor PT Nissan Motor Indonesia, Jakarta Selatan, Selasa (28/5).

Menurutnya, kerja sama antara BLK dengan industri sangat menguntungkan kedua belah pihak. Satu sisi, BBPLK Bandung dapat menyelenggarakan pelatihan sesuai kebutuhan industri. Selain itu, kerja sama ini dapat membantu lulusan BBPLK Bandung mudah terserap pasar kerja. "Dengan begini khan lulusannya bisa langsung diterima industri mereka," ujar Satrio.

Di sisi lain tambahnya, PT Nissan Motor Indonesia dapat memenuhi kebutuhan akan tenaga kerja terampil yang sesuai dengan konsep industri otomotif mereka. Karena jaringan distributor mereka ini membutuhkan tenaga kerja yang cukup banyak.

Sementara itu, Plt. Kepala BBPLK Bandung Tuti Haryanti menyampaikan, program kerja sama pelatihan dengan PT Nissan Motor Indonesia ini akan dimulai tahun ini. "Untuk tahun ini dua kelas dulu. Untuk tahun berikutnya ditingkatkan lagi," terang Yanti.

Kerja sama ini mencakup penyusunan program pelatihan, audit kompetensi instruktur, OJT, sertifikasi kompetensi, pelatihan otomotif, hingga pertukaran informasi pasar kerja. "Kemudian rekrutmen peserta. Nanti kita juga akan membuka Kelas Nissan di BLK," paparnya. (ARMAN R)