Selasa, 22 Mei 2018 | 11:21:36 WIB

Menhan: Australia Sudah Tindak Anggota yang Terlibat Pelecehan

Kamis, 5 Januari 2017 | 15:29 WIB
  • Menteri Pertahanan (Menhan) RI Ryamizard Ryacudu memberikan keterangan pada wartawan di Jakarta. (FOTO: RRI/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Menteri Pertahanan (Menhan) RI Ryamizard Ryacudu mengatakan otoritas militer Australia sudah memberikan tindakan tegas terhadap anggota Angkatan Pertahanan Australia yang terlibat kasus pelecehan Pancasila.

"Australia sudah tegas terhadap anggota yang melecehkan Pancasila itu. Komandan yang memimpin sekolah bahasa angkatan bersenjata di pangkalan militer, Perth itu sudah diskors," ujar Menhan RI di Kantor Kementerian Pertahanan, Jakarta, Kamis (5/1).

Sementara itu, seorang oknum perwira pertama Australia, yang menyajikan materi pembelajaran mengandung pelecehan terhadap Tentara Nasional Indonesia (TNI) juga telah dikenakan sanksi administratif, kata mantan Kepala Staf Angkatan Darat tersebut.

Menurut dia, saat ini penyelidikan tentang kasus pelecehan lambang negara ini masih berlangung dan telah memasuki tahap akhir. Menhan Australia Marise Payne juga telah berkomitmen untuk melakuan penyelidikan hingga tuntas, kata Ryamizard.

"Dengan adanya kejadian ini persahabatan negara rusak. Ke depannya kasus seperti begini tidak boleh terjadi lagi," ucapnya.

Terkait kasus pelecehan tesebut, Australia, melalui Menteri Pertahanan Marise Payne minta maaf kepada Indonesia dan mengungkapkan penyesalan atas sikap anggota angkatan pertahanan mereka.

Kejadian ini membuat Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menangguhkan sementara kerja sama militer dengan Australian Defence Force (ADF) sejak pertengahan Desember 2016.

Dengan adanya penangguhan ini latihan militer bersama, serta pertukaran perwira antara Indonesia dengan Australia saat ini dihentikan. (ANT)

MUHAMMAD SUPRIYANTO