Kamis, 29 Oktober 2020 | 15:14:17 WIB

Kadin Kumpulkan Bulog-Kemendag-Kementan Bahas Ketahanan Pangan

Senin, 24 September 2018 | 12:05 WIB
Kadin Kumpulkan Bulog-Kemendag-Kementan Bahas Ketahanan Pangan

Dirut Perum Bulog Budi Waseso bertemu dengan jajaran Kadin di Jakarta. (FOTO: VIVA/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia pada Senin (24/9) pagi mengumpulkan sejumlah pemangku kepentingan, seperti Perum Bulog, Kementerian Perdagangan dan Kementerian Pertanian, membahas ketahanan pangan di Tahun Politik 2019.

Diskusi yang digelar di Menara Kadin, Jakarta, ini dihadiri antara lain oleh Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P. Roeslani, Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso, Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian Agung Hendriadi, dan Kepala Badan Pengkajian dan Pengembangan Perdagangan Kementerian Perdagangan Kasan Muhri.

"Kita ingin membicarakan ketahanan pangan sembilan bulan ke depan akan ada sibuk Pileg dan Pemilihan Presiden, tetapi ada hal penting menjaga ketahanan pangan dan bagi kita di Kadin adalah pembahasan terkait komoditas beras, jagung, gula dan kedelai," kata Ketua Komite Tetap Ketahanan Pangan Kadin Indonesia Franciscus Welirang yang juga hadir dalam diskusi tersebut.

Franky mengatakan sejumlah komoditas seperti beras, jagung, gula, hingga kedelai dan ayam menjadi penting untuk diperhatikan seluruh pemangku kepentingan dalam kaitannya dengan pengendalian inflasi.

Sementara itu, Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso yang sering disapa Buwas mengatakan ketahanan pangan belum sepenuhnya tercapai karena Indonesia hingga saat ini masih membuka impor beras. Menurut Buwas, pemerintah belum bersinergi untuk benar-benar menghentikan impor.

"Saya miris negara agraris besar masa pangan impor. Apalagi kalau saya jadi petani, seolah-olah kita tidak berpihak ke petani. Jadi bagaimana kita berpikir sinergi membangun ketahanan pangan," kata Buwas.

Hal yang sama diungkapkan oleh Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P. Roeslani. Ia menekankan bahwa selain ketahanan pangan, Indonesia juga harus memenuhi target sebagai lumbung pangan dunia pada 2045. (ANT)

Berita Terkait