Rabu, 23 September 2020 | 00:50:47 WIB

Kemhan Siapkan SDM Unggul Untuk Bangun Kekuatan Nirmiliter

Jum'at, 24 Juli 2020 | 16:58 WIB
  • (FOTO : HUMASKEMHAN/LINDO)

JAKARTA, LINDO - Kementerian Pertahanan (Kemhan) menyiapkan Sumber Daya Manusia (SDM) unggul melalui Universitas Pertahanan (Unhan) untuk membangun kekuatan nirmiliter dan menjaga kedaulatan bangsa di masa depan.

“Anda semua merupakan angkatan pertama dari program S-1 di Unhan. Anda semua merupakan bagian dari program besar untuk mewujudkan Kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang memadukan Pertahanan Militer dan Pertahanan Nirmiliter dimasa depan,” kata Wakil Menteri Pertahanan (Wamenhan) Sakti Wahyu Trenggono saat menjadi Inspektur Upacara (Irup) pada acara pembukaan Diksarmil Chandradimuka bagi Kadet Mahasiswa S-1 Universitas Pertahanan (Unhan), di Akademi Militer di Lembah Tidar, Magelang, Kamis (23/7/20).

Menurutnya, mahasiswa angkatan pertama dari program S-1 Unhan berbeda dengan mahasiswa Universitas biasa. Mereka dididik untuk nantinya menjadi para ahli dibidang Kedokteran Militer, Farmasi Militer, Teknik Militer, dan MIPA Militer.

“Kalian bukan saja dituntut untuk menguasai kompetensi inti sesuai program studi yang ditekuni, namun disiapkan juga untuk memiliki mental kejuangan, kedisiplinan, komitmen yang tinggi, jiwa nasionalisme, dan semangat bela negara. Kalian disiapkan untuk menjadi pejuang dan penjaga kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), khususnya dalam bidang Kesehatan, Farmasi, dan Teknologi yang berbasis Artificial Intelligence. Ini yang menjadikan kalian memiliki “nilai lebih” dari mahasiswa yang lain,” ujar Sakti Wahyu Trenggono.

Dicontohkannya, mahasiswa yang mengambil keahlian di bidang farmasi militer, negara mengharapkan para lulusan menjadi seorang yang ahli di bidang virologi dan mampu menciptakan vaksin-vaksin baru berkaitan dengan penyakit-penyakit yang ditimbulkan oleh virus.

Sementara mereka yang berminat dibidang teknologi, khususnya teknologi informasi, diharapkan siap menghadapi ancaman peperangan di masa depan yang sarat dengan penggunaan teknologi informasi.

Dimasa depan, persenjataan militer akan lebih mengarah kepada penggunaan Machine Learning, Artifical Intelegence, dan Big Data secara masif. Perang di masa depan akan lebih banyak menggunakan robot dibandingkan manusia.

Manusia hanya akan berada di belakang layar sebagai pengendali robot-robot tersebut. Masifnya penggunaan teknologi di persenjataan militer di masa depan, membutuhkan orang-orang yang sangat berkompeten di bidang tersebut. “Untuk itu kehadiran adik-adik mahasiswa yang ahli di bidang teknologi informasi akan sangat dibutuhkan di masa depan,” ujar Wamenhan.

Untuk mewujudkan tercetaknya para calon SDM unggul tambahnya, beban berat ada pada para dosen atau pengajar. Disarankannya, para dosen/pengajar harus selalu meng-upgrade ilmu pengetahuan yang dimiliki dengan ilmu pengetahuan terkini mengingat perkembangan ilmu pengetahuan di dunia ini sangatlah pesat

“Terakhir, sebagai senior saya katakan masa pendidikan ini akan menjadi periode terindah, terkuat dan terpenting dalam sejarah hidup kalian. Yang membentuk kalian sebagai patriot bangsa sejati dengan keunggulan kompetensi tak terkalahkan. Semoga Tuhan Yang Maha Esa senantiasa memberikan bimbingan, taufik dan hidayah-Nya kepada kita semua dalam melanjutkan pengabdian kepada bangsa dan negara yang sangat dan sangat kita cintai bersama,” ujarya. (ARMAN R)